by

Tutup PEKSyar 2021, Ini Kata Wagub Sulbar

SULBARONLINE.COM, Mamuju — Wakil Gubernur Sulbar, Hj. Enny Anggraeni Anwar menutup penyelenggaraan Pekan Ekonomi Syariah (PEKSyar) Sulbar 2021, Jumat 25 Juni 2021.

Digelar sejak 21 Juni 2021, Closing Ceremony PEKSyar 2021 berlangsung di Hotel Grand Mutiara Mamuju.

Dalam sambutannya, Wakil Gubernur Sulbar Enny Anggraeni Anwar berharap, kegiatan yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia (BI) tersebut dapat berkembang menjadi agenda rutin tahunan dalam mendukung pembangunan di Sulbar yang maju dan malaqbi.

“Saya merasa berbangga Bank Indonesia mengadakan kegiatan PEKSyar ini. Semoga apa yang telah dilakukan Bank Indonesia tidak hanya berhenti sampai hari ini saja, tetapi juga dapat berkembang menjadi agenda rutin tahunan,” harap Enny.

Enny juga berharap, sekiranya kolaborasi dan kerjasama yang dilakukan antara Pemprov Sulbar dan Bank Indonesia melalui PEKSyar itu dapat tetap terpelihara dengan baik, dalam mewujudkan pembangunan Sulbar yang maju dan malaqbi.

Dia mengaku, pemerintah daerah tentunya sangat mengapresiasi atas kepedulian kegiatan itu yang banyak sisi positifnya, apalagi yang ikut terlibat di dalamnya adalah pesantren dan anak-anak madrasah.

“Jadi Insya Allah perkembangan ekonomi di pesantren lebih maju lagi. Seperti yang diketahui bersama bahwa dalam pondok pesantren juga banyak kegiatan-kegiatan ekonomi yang bisa menghasilkan dan menghidupi pesantrennya. Nah, dengan adanya bantuan dan dukungan yang diberikan Bank Indonesia dapat mereka manfaatkan dengan sebaik-baiknya, untuk perkembangan pesantren ini dan juga menggeliatkan ekonomi di tengah-tengah masyarakat,” kata Enny.

Ia menambahkan, dengan melihat demografi penduduk Sulbar yang mayoritas beragama muslim, konsep ekonomi dan keuangan syariah akan berkembang dengan pesat di Sulbar.

“Potensi pengembangan ekonomi syariah Sulbar sangat besar dan Pemprov melihat hal ini sebagai sebuah peluang untuk bisa dikembangkan dengan lebih serius kedepannya,” pungkasnya.

Kepala BI Perwakilan Sulbar, Budi Sudaryono mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang mendukung penyelenggaraan PEKSyar tersebut, terkhusus Pemprov Sulbar.

“Ke depan, kami akan terus mendorong sinergi dengan stakeholders terkait untuk membangkitkan potensi ekonomi dan keuangan syariah dalam pemulihan ekonomi di Sulbar,” pungkas Budi.

Pada malam puncak kegiatan PEKSyar tersebut, Bank Indonesia menyelenggarakan beberapa seremonial ekonomi syariah sebagai tanda kebangkitan ekonomi Sulbar, antara lain penyerahan secara simbolis program dedikasi untuk negeri, penandatanganan business to business antara pondok pesantren dengan pelaku usaha dan diakhiri dengan pengukuhan Himpunan Ekonomi dan Bisnis Pondok Pesantren (HEBITREN) tingkat provinsi, pertama yang terbentuk di Sulampua (Sulawesi dan Papua).

Turut hadir dalam acara tersebut, Kakanwil Kemenag Sulbar, Muflih B Fattah dan Kepala Dinas Pariwisata Sulbar Farid Wajdi, serta undangan lainnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed