by

Dirut RSUD Mamuju Bantah Kabar Penutupan IGD

SULBARONLINE.COM, Mamuju — Direktur RSUD Mamuju dr. Titin Hayati menegaskan, hingga saat ini tidak ada penutupan layanan Instalasi Gawat Darurat (IGD) di RSUD Mamuju.

Hanya saja, dr. Titin yang di konfirmasi via telepon seluler, Rabu (5/8/20) mengakui terjadi kepanikan di unit pelayanan kedaruratan di RSUD Mamuju pasca seorang pasien yang ditangani di IGD pagi kemarin menunjukkan hasil rapid reaktif.

Terlebih kata dia, dengan beberapa gejala serupa Covid-19 yang ditunjukkan pasien anak berumur sekira enam bulan tersebut.

“Para petugas jaga sore yang tangani langsung panik dan membuat keputusan sendiri untuk menutup IGD sementara,” ujar Titin.

Dia mengaku sangat menyayangkan atas langkah yang dilakukan oleh para petugasnya, sebab menurutnya keputusan untuk menutup layanan publik, terlebih layanan kedaruratan RS harusnya dikonsultasikan terlebih dahulu. Jika dianggap memang sangat fatal maka akan diteruskan kepimpinan daerah untuk mendapat persetujuan.

Olehnya, Titin akan memanggil 4 orang tenaga medis dan satu orang dokter jaga yang bertugas saat itu untuk mendapatkan keterangan atas keputusan mereka tersebut.

“Dalam keadaan begini petugas medis tidak boleh panik menghadapi kondisi, semua tentu harus tetap sesuai SOP yang ditetapkan,” tandasnya.

Terkait pasien yang dinyatakan reaktif tersebut, Titin menjelaskan, pihaknya telah melakukan perawatan kepada pasien dimaksud dan menempatkannya di ruang isolasi khusus di RSUD Mamuju. Sementara kedua orang tuanya juga telah di rapid dengan hasil yang non reaktif (negatif).

Selanjutnya, tambah Titin, untuk pemeriksaan lebih lanjut akan dilakukan pemeriksaan PCR kepada pasien tersebut, sementara ruang IGD telah dilakukan sterilisasi berupa penyemprotan desinfektan.

“Dan kepada para tenaga medis yang melakukan kontak akan dilakukan isolasi mandiri,” pungkas Titin.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed